October 2, 2008

what a tradition

Bukanya saya yang terlalu melebih-lebihkan atau apalah,cuman sepertinya menginjak umur saya yang udah g bisa dianggep "Oh ini lho cucu perempuan mbah amin yang imut ituh" lagi, pakde bude dan sodara2 saya sudah mulai memberikan wejangan wejangan yang cukup berbeda dari tahun-tahun sebelumnya.Dulu beliau2 selalu berpesan "yang pinter ya dek belajarnya,manut sama bapak ibuk,solatnya jangan bolong2 lagi, janga suka maenan diempang, itu ilernya dilap dulu ah.." dan segala pesan2 bijak orang tua kepada yang muda lainya.Dan ketika seorang "adek dela" yang udah menginjak semester tujuh,berkepala dua dan menjadi sosok yang berkarisma (weks) ketika ada pertemuan keluarga, pernyataan "ayo cpet lulus" dan "smoga cepet dapet jodo yah, trus langsung nikah",udah kayak suatu wacana wajib yang harus disampaikan!
wew,kayak lulus dengan cepat, cari jodoh, sama nikah itu perkara gampang aja.
huff.. sepertinya sindrom yang pnah dialami para mbak/mas pendahulu saya di keluarga ini mulai terasa di jiwa sanubari saya.Dan kalo udah gini saya selalu menjawab dengan senyuman simpul termanis sembari berujar.. "NEXT!"
Tapi dibalik semua itu,saya yakin mereka menaruh peduli yang besar terhadap masa depan saya..x)

(Dan lucunya,sindrom seperti ini selalu saja ada dikeluarga manapun ya,hahaha :p)

4 comments:

Oom koko said...

nikah sama sapa tuh?hahaaayyyy

i.am.an.angel said...

hHUhUHUhUHUhuahauhauahuahuahau... sama ndel

Uthie said...

blom lagi ndel, angpaoya menipis :p

monsterofblah said...

omkoko>nikah sama sapa ya..?%P
im an angel>gimme five.. :)
uthie>hu uh,mosok adekku yang klas 5 sd dapet 2 kali nya aku.. :P

Related Posts with Thumbnails